Pendapatan-pembuat-konten-meningkat,-TikTok-menawarkan-pembagian-keuntungan-melalui-program-ini
admin Posted on 9:08 pm

Pendapatan pembuat konten meningkat, TikTok menawarkan pembagian keuntungan melalui program ini

TikTok baru-baru ini meluncurkan program untuk membantu pembuat konten menghasilkan lebih banyak lagi. Dijuluki TikTok Pulse, program ini memungkinkan pengembang menghasilkan lebih banyak uang dengan sistem bagi hasil iklan.

Pendapatan pembuat konten meningkat, TikTok menawarkan pembagian keuntungan melalui program ini

Aplikasi platform video pendek telah menjadi sangat populer dalam beberapa tahun terakhir dengan lebih dari satu miliar pengguna aktif di seluruh dunia.

Pendapatan-pembuat-konten-meningkat,-TikTok-menawarkan-pembagian-keuntungan-melalui-program-ini

Baca juga:
– Foto liburan keluarga di Bedugul tahun 1977, mobil putih ini jadi sorotan netizen
– Penjelasan penyisihan grup MSC 2022, dua tim teratas memperebutkan tempat playoff
– Mulai uji coba, fitur Twitter baru memungkinkan Anda mengunggah foto, video, dan GIF secara bersamaan

Namun, platform video pendek telah dikritik karena tidak memberi pembuat cara untuk memonetisasi konten secara efektif.

TikTok tampaknya memahami hal ini dan mulai meluncurkan program untuk memudahkan pembuat konten

memonetisasi akun mereka.

Sebagai bagian dari program TikTok Pulse baru, perusahaan dapat menempatkan iklan mereka dalam kategori tertentu di samping konten pengguna.
Ilustrasi oleh TikTok Pulse. (Tik Tok)
Ilustrasi oleh TikTok Pulse. (Tik Tok)

Konten yang dipenuhi iklan memiliki tema tersendiri seperti kesehatan, fashion, memasak, game dan lain-lain. Manajer umum perusahaan Amerika Utara, Sandie Hawkins, mengatakan kepada The Verge bahwa Pulse akan diluncurkan di Amerika Serikat pada bulan Juni dan pengembang yang disetujui akan mendapatkan bagian 50 persen dari pendapatan iklan.

“Untuk membantu merek menjadi pusat hiburan dan budaya di TikTok, kami senang memperkenalkan TikTok

Pulse, solusi periklanan kontekstual baru yang memungkinkan pengiklan menempatkan merek mereka di samping konten teratas di For You Feed. TikTok Pulse dirancang untuk memberi merek alat dan kontrol untuk menjadi bagian dari momen dan tren sehari-hari yang beresonansi dengan komunitas,” tulis TikTok di blog resmi perusahaan.
Didukung oleh GliaStudio

Akun dengan 100.000 pengikut dapat berpartisipasi dalam fase pertama program TikTok Pulse, menurut NDTV. Program ini dimulai di Amerika Serikat untuk pertama kalinya. Mungkin juga TikTok Pulse akan hadir di wilayah lain dalam waktu dekat.
Ilustrasi TikTok. (Pixabay/konkarampalas)
Ilustrasi TikTok. (Pixabay/konkarampalas)

Menurut publikasi industri Business of Apps, TikTok akan menghasilkan pendapatan sekitar US$4,6 miliar atau Rp66 triliun pada tahun 2021. Angka itu lebih dari dua kali lipat pendapatan tahun lalu.

Jejaring sosial utama lainnya yang berfokus pada video seperti YouTube, Instagram, dan Snapchat telah menerapkan skema pembagian pendapatan untuk konten pembuat konten. Hingga saat ini, TikTok memberi kompensasi kepada pembuat konten melalui Dana Pembuat Konten.

TikTok membayar pengguna tertentu berdasarkan popularitas video mereka. Namun, beberapa pembuat konten mengatakan pembayaran dari program ini kecil dan tidak konsisten.

Ini berarti bahwa program ini tidak memberikan aliran pendapatan berkelanjutan kepada pembuat konten seperti yang dimiliki YouTube untuk beberapa pembuat video. TikTok Pulse bisa menjadi jawaban perusahaan untuk dapat bersaing dengan persaingan untuk memfasilitasi monetisasi iklan.

Baca Juga :

https://aprikalsel.co.id/